Jokowi Tak Akan Pecat Menteri yang Maju di Pilpres 2024

EDISIINDONESIA.id – Presiden RI, Joko Widodo alias Jokowi mengatakan dirinya secara pribadi tidak akan menyuruh menterinya mundur dari jabatan meski maju sebagai capres-cawapres di pertarungan Pemerintah presiden (Pilpres) 2024.

Meski demikian, Jokowi menyerahkan kepada Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk memutuskan apakah menteri harus mundur apabila menjadi kandidat di Pilpres 2024.

“Aturannya (KPU) seperti apa? Kalau aturannya tidak boleh, tidak usah mundur, ya, enggak apa-apa,” kata Jokowi di kawasan Bogor, Senin (11/9/2023).

Meski demikian, Jokowi tidak ingin menteri memanfaatkan kewenangan dan jabatannya untuk kepentingan politik.

“Yang paling penting tidak menggunakan fasilitas negara. Yang kedua kalau kampanye cuti. Aturannya jelas,” kata Jokowi.

Jokowi meyakini menteri yang maju di Pilpres 2024 tidak akan mengganggu aktivitas kerja kementerian dan lembaga.

“Sistem birokrasi kami ini sudah mapan,” kata dia.

Karena itu, Jokowi kembali menegaskan akan mengizinkan menterinya berkontestasi di Pilpres 2024.

“Diizinkanlah, yang dulu-dulu juga gitu,” kata Jokowi. (edisi/jpnn)

Comment